LOMBA CIPTA PUISI NASIONAL @LOMBATERUPDATE X @INFOLOMBAPUISI DEADLINE 14 OKTOBER 2021

LOMBA MENULIS PUISI NASIONAL @LOMBAPUISI X @INFOLOMBAPUISI DEADLINE 30 SEPTEMBER 2021

LOMBA MENULIS PUISI NASIONAL @LOMBATERBARU X @INFOLOMBAPUISI DEADLINE 01 OKTOBER 2021

Puisi Setitik Kebahagiaan Untuk Ib


Selamat datang kembali di Lintang Indonesia, ini adalah puisi salah satu peserta Lomba Cipta Puisi Tingkat Nasional Lombaterbaru x infolombapuisi Deadline 1 Oktober. Puisi ini salah satu dari sekian banyak puisi yang dibukukan ke dalam buku yang berjudul, "Fantasy".

Untuk informasi lengkap lomba ini silakan klik di sini

Cover Buku Fantasy


Selamat menikmati puisi di bawah ini:



 "“Setitik Kebahagiaan Untuk Ibu”


Aku dilahirkan atas dasar penuh perjuangan,

Dibesarkan oleh penuh kasih sayang,

Dididik oleh cinta nan kelembutan,

Tangan kecil nan mungil…

Terlihat sangat lembut ketika Kamu mengusapnya,

Jemari-jemari nan lembut,

Telah menampakkan keceriaannya ketika matahari menjulang tintingg

Memandang dari jauh disana yang terlihat sangat terang,

Yang tak nampak gelap gulita lagi,

Kini telah mulai tampak dan mengucapkan kata-kata,

Dan Si mungil pun telah mulai memanggilnya,

Yang pertama serta nan tama yang di lantunkan,

Lantunan hanya untuk sang pejuang,

Ya, pejuang kehidupannya

Yang sekarang lafalnya pun telah semakin terdengar,

Serta sosoknya pun kian mulai hangat.

Ibu,

Pengorbananmu begitu sangat suci,

Segala pengorbanan yang kau berikan,

Dibandingkan hati yang murni ,

Yang sangat tulus untuk kami.

Ibu,

Segala  rintangan berhasil kau hadapi,

Segala dugaan berhasil kau tempuhi,

Tanpa disertai rasa mengeluh meski sekali,

Engkaulah inspirasi untukku.

Ibu,

Engkau sangat tabah untuk menabur jasa,

Meski ragamu tersiksa,

Meski hatimu terluka,

Demi segenap keluarga yang tercinta kau cintai.

Ibu,

Aku sungguh mengagumi ketabahanmu,

Aku sangat mencintaimu

Sebab itu…..

Sebelum segala pergi,

Sebelum segalanya sirna,

Sebelum segalanya berpulang,

Aku hanya ingin memberikan setitik kebahagiaan,

Kebahagiaan, yang layaknya pernah aku terima.

Di saat aku mulai tak memandang mu di hari ku,

Aku akan memberikan kebahagiaan untuk mu di hari nanti.

"


Previous
Next Post »

EmoticonEmoticon

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.